Unik  

Terlalu Berbahaya, 10 Tempat Terlarang Dikunjungi Manusia

tempat terlarang

TerasPendopo.com – Ada banyak destinasi indah yang tak terhitung jumlahnya untuk dikunjungi di seluruh dunia. Tetapi beberapa tempat terlalu berbahaya, terlalu dilindungi, atau terlalu misterius untuk dijelajahi.

Beberapa lokasi di seluruh dunia, mulai dari bangunan dan struktur buatan hingga habitat alami yang berisi spesies berbahaya, misteri agama, dan rahasia, membuat area ini terlarang bagi orang luar.

1. The Red Zone Perancis

Tidak semua pemandangan di Prancis terbuat dari perbukitan hijau yang dipenuhi dengan desa-desa yang indah. Faktanya, ada satu daerah sepi yang telah dilarang selama hampir satu abad. Di daerah dekat Verdun, Prancis, terletak hutan perawan yang dikenal sebagai Zona Rouge (alias Zona Merah). Tidak ada yang tinggal di sana, tidak ada yang dibangun di sana, dan sebenarnya dilarang untuk masuk.

Sebelum Perang Dunia I, Verdun sebagian besar merupakan lahan pertanian. Daerah itu dengan cepat berubah selama perang setelah jutaan peluru artileri ditembakkan. Tanah diguncang, pohon-pohon dihancurkan, dan kota-kota dihancurkan oleh bahan peledak. Perang berakhir pada tahun 1918 dan membuat desa-desa menjadi korban perang. Pemerintah Prancis mempertimbangkan biaya untuk merehabilitasi tanah tetapi akhirnya memutuskan untuk merelokasi penduduk desa setempat.

Semua peluru dan amunisi ditinggalkan di daerah itu, dan itu dianggap sebagai Zone Rouge. Daerah seluas 1.190 kilometer persegi (460 mi2) masih dilarang keras oleh undang-undang untuk masuk publik dan penggunaan pertanian. Pihak berwenang sedang bekerja untuk membersihkan lahan. Namun, pada saat ini, banyak yang percaya bahwa dibutuhkan 300-700 tahun untuk menyelesaikannya atau mungkin tidak akan pernah sepenuhnya dibersihkan.

2. Fort Knox Kentucky

Salah satu misteri terbaik di AS terletak hanya 48 kilometer (30 mil) barat daya Louisville. Penyimpanan Bullion Amerika Serikat (alias Fort Knox) ​​ditumpuk dengan batu bata emas berkilauan. Bangunan ini memang mirip benteng emas.

Sangat sedikit orang yang memasuki “benteng emas” ini, meninggalkan banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang lokasinya. Konstruksi Fort Knox selesai pada tahun 1936, dan berdiri di atas pos Angkatan Darat AS seluas 109.000 hektar. Emas dikirim pada waktu itu dengan kereta api yang diawaki oleh penembak senapan mesin. Kemudian dimuat ke truk tentara yang dilindungi oleh brigade Kavaleri AS.

Untuk memperjelas: Secara teknis, Fort Knox (pos Angkatan Darat AS) bersebelahan dengan US Bullion Depository. Tetapi istilah “Fort Knox” sering digunakan untuk merujuk pada bangunan kubah emas. Konstitusi AS dan Bill of Rights keduanya disimpan di sana untuk waktu yang singkat. Pemerintah AS memperkirakan bahwa United States Bullion Depository menyimpan hampir 4.582 metrik ton emas, yang bernilai lebih dari $175 miliar.

Fasilitas ini memiliki salah satu sistem keamanan paling canggih yang dikenal. Apa yang terjadi di sana sebagian besar merupakan rahasia, yaitu bagaimana ungkapan “seaman Fort Knox” berasal.

3. Pulau Sentinel Utara

Meski sulit dipercaya, masih ada kelompok pribumi yang “tidak terjamah”, artinya mereka tidak mempertahankan kontak dengan peradaban modern. Suku Sentinel di Pulau Sentinel Utara adalah salah satu dari sedikit suku yang tersisa. Pada tahun 1991, ekspedisi luar dari India mengapungkan kelapa di air menuju pulau yang dihuni oleh suku Sentinel, yang dikenal memusuhi orang asing.

Pada dua perjalanan seperti itu, tim India melakukan kontak. Suku Sentinel menginginkan kelapa yang tidak dikenal, tetapi mereka tidak benar-benar menyambut orang luar. Diperkirakan sekitar 80–150 orang tinggal di pulau itu, dan bahasa mereka tidak dikenal oleh orang luar. Sedikit yang diketahui tentang suku tersebut, yang membuat mereka menjadi misteri bagi banyak orang. Tetapi kita tahu bahwa mereka tidak terlalu peduli dengan teman.

Pada tahun 2018, seorang misionaris AS berusaha menghubungi orang-orang Sentinel tetapi dengan cepat dibunuh oleh busur dan anak panah. Kelompok ini telah menjelaskan selama bertahun-tahun bahwa mereka tidak tertarik untuk mencari teman baru. Pada tahun 1896, seorang narapidana dari Koloni Penjara Pulau Andaman Besar melarikan diri dengan rakit darurat dan akhirnya terdampar di Pulau Sentinel Utara. Jenazahnya ditemukan beberapa hari kemudian dengan tenggorokan terpotong dan beberapa luka panah. Jelas bahwa orang Sentinel tidak menginginkan kontak apa pun, dan sebaiknya biarkan saja.

4. Gereja Perjanjian Tabut Ethiopia

Salah satu artefak yang paling dicari dari Alkitab adalah Perjanjian Tabut. Objek legendaris ini dibangun sekitar 3.000 tahun yang lalu untuk menampung loh batu yang berisi Sepuluh Perintah. Tabut lenyap dari sejarah setelah Kekaisaran Babilonia menaklukkan bangsa Israel. Tidak ada yang benar-benar tahu apakah itu dihancurkan, ditangkap, atau disembunyikan. Menurut pengetahuan Ethiopia, Tabut Perjanjian terletak di Katedral St. Mary of Zion (alias Kapel Tabut) di Aksum.

Gereja hanya mengizinkan satu orang untuk melihat Tabut, dan dia adalah seorang biarawan yang bertindak sebagai penjaga artefak. Meskipun beberapa laporan mengklaim bahwa objek Aksum hanyalah replika Tabut, tidak ada orang lain yang diizinkan memasuki kapel untuk mempelajari artefak, menjadikannya tempat terlarang yang ingin Anda kunjungi.

5. Pulau Ular

Sekitar 150 kilometer (93 mil) selatan pusat kota Sao Paulo adalah Ilha da Queimada Grande, lebih dikenal sebagai Pulau Ular. Pulau ini terletak sekitar 40 kilometer (25 mil) di lepas pantai Brasil, dan manusia dilarang memasuki pulau itu. Pulau Ular mendapat nama dari berbagai ular yang mengintai di seluruh pulau. Para peneliti percaya bahwa ada sekitar satu ular mematikan untuk setiap 0,09 meter persegi (1 kaki2) di pulau itu.

Pulau ini adalah rumah bagi golden lancehead, spesies unik dari pit viper, yang dikenal sebagai salah satu ular paling mematikan di dunia. dunia. Mereka dapat tumbuh hingga lebih dari 0,5 meter (1,5 kaki), dan diperkirakan sekitar 2.000 hingga 4.000 ular mematikan ini menempati pulau itu. Kepala tombak sangat berbisa sehingga manusia akan mati dalam waktu satu jam setelah digigit. Ular berbisa ini bertanggung jawab atas lebih banyak kematian daripada ular lain di Amerika Utara dan Selatan. Sebaiknya pulau ini tetap terlarang bagi pengunjung.

6. Tambang Berlian Mirny

Salah satu lubang galian buatan manusia terbesar di dunia ditemukan di Tambang Mir (alias Tambang Berlian Mirny). Lubang besar terletak di Siberia Timur dan merupakan lubang buatan manusia terbesar kedua di dunia. Deposit kaya berlian ditemukan pada tahun 1955, dan sekarang lebih dari 520 meter (1.700 kaki) dalam dan lebih dari 1.200 meter (3.900 kaki) lebar. Joseph Stalin memerintahkan pembangunan tambang untuk memenuhi kebutuhan Uni Soviet akan berlian.

Selama tahun-tahun puncak, tambang menghasilkan lebih dari 10 juta karat berlian setiap tahun. Penambangan terbuka dihentikan pada tahun 2001, tetapi penambangan bawah tanah dilanjutkan di lokasi. Wilayah udara di atas tambang terlarang bagi helikopter setelah muncul cerita tentang pesawat yang tersedot karena aliran udara ke bawah. Tapi klaim itu tidak pernah terbukti. Namun, kota ini sangat terlarang bagi orang luar, jadi jangan berharap untuk melihat sekilas berlian ini secara kasar.

7. Makam Qin Shi Huang

Jauh di perbukitan Cina tengah, kaisar pertama negara itu telah berbaring selama lebih dari dua milenium. Makam rahasia Qin Shi Huang ditemukan pada tahun 1974 setelah beberapa petani tersandung saat menggali sumur. Mereka menggali seorang prajurit terakota seukuran aslinya, tetapi mereka tidak menyadari bahwa itu hanya salah satu dari ribuan keping sejarah di situs tersebut.

Para arkeolog telah menggali situs tersebut selama hampir empat dekade dan telah menemukan sekitar 2.000 tentara tanah liat. Para ilmuwan belum menyentuh makam pusat, yang berisi sisa-sisa Qin Shi Huang. Banyak yang percaya bahwa makam itu dipenuhi dengan banyak harta lainnya seperti batu mulia. Pihak berwenang China adalah satu-satunya yang diizinkan di dekat daerah itu, dan terserah mereka untuk memutuskan apakah ada orang yang bisa memasuki makam misterius itu.

8. Gudang Benih Global Svalbard

Setengah jalan antara Norwegia dan Kutub Utara terletak Svalbard Global Seed Vault. Itu tersimpan jauh di dalam gunung di sebuah pulau terpencil di Svalbard. Ini adalah penyimpanan benih terbesar di dunia dan merupakan rumah bagi peti benih untuk penyimpanan jangka panjang yang aman dan terjamin di brankas batu yang dingin dan kering. Gudang itu menampung puluhan ribu varietas tanaman pangan penting dan lebih dari 4.000 spesies tanaman. Ini adalah fasilitas penyimpanan benih jangka panjang yang dibangun untuk tahan terhadap dampak bencana alam dan buatan manusia.

Tujuan dari lemari besi adalah untuk menyimpan duplikat benih dari koleksi tanaman dunia. Jika perang nuklir atau pemanasan global akan membunuh tanaman, negara-negara dapat meminta benih dari lemari besi untuk memulai kembali proses pertanian mereka. Pada tahun 2018, Pemerintah Norwegia mengusulkan untuk mengalokasikan 100 juta NOK (kira-kira $12,7 juta) untuk meningkatkan gudang benih guna membantu melindungi materi genetik yang dikandungnya.

9. Bohemian Grove

Setiap bulan Juli, sekelompok orang yang sangat kaya dan berkuasa berkumpul di perkemahan seluas 2.700 hektar di Monte Rio, California, selama dua minggu untuk mengadakan pertemuan pribadi, menikmati minuman beralkohol, dan entah apa lagi. Bohemian Grove adalah nama perkemahan rahasia milik klub pria yang dikenal sebagai Klub Bohemian.

Menurut rumor, satu-satunya cara untuk bergabung dengan Klub Bohemian adalah dengan diundang oleh anggota atau bergabung dengan daftar tunggu yang panjangnya puluhan tahun. Ada juga biaya inisiasi $25.000 bersama dengan iuran tahunan. Saat ini ada sekitar 2.500 anggota, dengan banyak dari mereka muncul untuk menikmati waktu senggang mereka di perkemahan yang memiliki 118 perkemahan, danau buatan, dan menara yang menjulang tinggi. Kuil Burung Hantu. Beberapa anggota kelompok rahasia dulu dan sekarang termasuk Gerald Ford, Clint Eastwood, Bing Crosby, Merv Griffin, Ronald Reagan, dan George W. Bush.

10. Pulau Vulkanik Surtsey

Surtsey adalah pulau vulkanik di lepas pantai selatan Islandia. Ini adalah salah satu pulau terbaru di dunia dan dinamai menurut dewa api Norse, Surtur. Pada tahun 1963, ia muncul dari Samudra Atlantik setelah letusan berapi-api. Kolom abu dikirim ke udara hampir 9.200 meter (30.000 kaki).

Selama hampir empat tahun setelah letusan, inti vulkanik membangun pulau dengan ketinggian sekitar 152 meter (500 kaki). Pulau ini sekarang menjadi rumah bagi program penelitian biologi jangka panjang untuk mempelajari proses kolonisasi tanah baru oleh kehidupan tumbuhan dan hewan. Gunung ini dinyatakan sebagai cagar alam pada tahun 1965, dan pada tahun 2008, UNESCO menyatakannya sebagai Situs Warisan Dunia. Surtsey dibatasi untuk umum dan masih hanya terbuka untuk segelintir ilmuwan yang mempelajari pulau itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.